Indonesia Admin Blogspot. Powered by Blogger.

Wednesday, February 10, 2010

Adab dalam membaca Al-Qur’an

Adab dalam membaca Al-Qur'an


 

  1. Ikhlash atau menuluskan niat karena Allah semata. Ini merupakan adab yang paling penting di mana suatu amal selalu terkait dengan niat. Menghadirkan hati (konsentrasi penuh) ketika membaca dan berupaya menghalau bisikan-bisikan syetan dan kata hati, tidak sibuk dengan memain-mainkan tangan, menoleh ke kanan dan ke kiri dan menyibukkan pandangan dengan selain al-Qur'an
  2. Bersuci. Maksudnya dari hadats besar, yaitu jinabah dan haidh atau nifas bagi wanita.
    Al-Qur'an merupakan zikir paling utama. Ia adalah kalam Rabb Ta'ala. Karena itu, di antara adab membacanya, si pembaca harus suci dari hadats besar dan kecil. Ia dianjurkan untuk berwudhu sebelum membaca. Hal ini berdasarkan hadits yang diriwayatkan dari 'Abdullah bin 'Umar RA, ia berkata, Rasulullah SAW bersabda, "Tidaklah menyentuh al-Qur'an kecuali orang yang suci." (Shahih al-Jaami', no.7657)
  3. Sebaiknya, ketika membaca al-Qur'an, menghadap Qiblat sebab ia merupakan arah yang paling mulia, apalagi sedang berada di masjid atau di rumah. Tetapi bila tidak memungkinkan, baik karena ia berada di kios, mobil atau sedang bekerja, maka tidak apa membaca al-Qur'an sakali pun tidak menghadap Qiblat.
  4. Disunnahkan bagi seseorang untuk ber-ta'awwudz (berlindung) kepada Allah dari syaithan yang terkutuk. Allah Ta'ala berfirman, "Maka apabila kamu membaca al-Qur'an, berlindunglah kepada Allah dari syaithan yang terkutuk." (an-Nahl:98)
  5. Memperindah suaranya ketika membaca al-Qur'an sedapat mungkin. Rasulullah SAW bersabda, "Hiasilah al-Qur'an dengan suara-suara kamu sebab suara yang bagus membuatnya bertambah bagus." (dinilai shahih oleh al-Albani, Shahih al-Jaami', no.358)

Membaca di tempat yang layak (kondusif) seperti di masjid sebab ia merupakan tempat paling afdhal di muka bumi, atau di satu tempat di rumah yang jauh dari penghalang, kesibukan dan suara-suara yang dapat mengganggu untuk melakukan tadabbur dan memahaminya. Karena itu, ia tidak seharusnya membacakan al-Qur'an di komunitas yang tidak menghormati al-Qur'an.

Ditulis Oleh : Nur Giantoro // 1:42:00 PM
Kategori:

0 komentar:

Post a Comment

Silahkan Berkomentar......